Ekonomi

Baiq Diyah: Kunci Sukses Berwirausaha adalah Jujur

Mataram, Talikanews.com – Bersikap kata dan perilaku jujur, menjadi satu kunci sukses bagi pelaku Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) untuk meraih keberhasilan menjadi pengusaha lebih besar.

Hal itu ditekankan Ketua Ikatan Wanita Pengusaha Indonesia (IWAPI) NTB, Baiq Diyah Ratu Ganefi saat memberikan motivasi pada puluhan pelaku UMKM, Sabtu (24/11) dalam program pengembangan Wirausaha Perempuan Bank Indonesia.

“Yang paling utama bagi pengusaha UMKM yang bisa jadi pengusaha (besar) itu, dia harus berkata jujur,” ungkap Anggota DPD RI perwakilan NTB ini.

Dihadapan peserta pelatihan, Baiq Diyah memotivasi dengan menceritakan bagaimana sulitnya UMKM di NTB pada dua dekade dulu.

Menurutnya, dari sisi dukungan permodalan, akses pemasaran, dan pengembangan sumber daya, para pelaku UMKM di NTB saat ini berada di masa yang “nyaman”.

Kondisi ini jauh berbeda jika dibanding perjuangan para pelaku UMKM dua dekade silam.

“Saya dulu juga berawal dari UMKM. Yang pada waktu itu tidak punya tempat (berjualan). Ya agak melow lah kalau diceritakan,” kenang Baiq Diyah.

Ia mengatakan, sekitar 25 tahun silam, ia memulai wirausaha secara asongan di kawasan pantai Senggigi, Lombok Barat, di saat Senggigi belum seramai sekarang.
Barang yang dijual adalah pakaian, kain pantai, dan souvenir, yang diambil dari perajin di Bali .

“Susah sekali, kemana kita ambil barang? di Bali. Jadi saya jual pakian dan kain pantai juga souvenir Bali. Karena dulu UMKM kita tidak ada yang seperti sekarang, sekarang banyak yang buat ini dan itu, dulu nggak ada,” tuturnya.

Tapi, dengan kegigihan dan sikap jujur yang terus diterapkan, saat itu di tahun 1998, Baiq Diyah menjadi satu-satunya pelaku UMKM asal NTB yang berhasil ikut pameran di Amerika.

Berkat kegigihannya itu juga, wirausaha yang dirintis dari asongan, kini Baiq Diyah sukses mengembangkan unit bisnisnya di bidang fashion.

Ketua IWAPI NTB ini juga masih konsisten mengembangkan Gallery Busana yang memproduksi busana modern dengan bahan kain tenun khas NTB.

“Nah, kalau saya lihat disini sekarang (UMKM) banyak fasilitas banyak pelatihannya. Dulu nggak ada, kita harus kerja keras dan disiplin. Yang paling utama pengusaha UMKM yang bisa jadi pengusaha dia harus berkata jujur,” kata Baiq Diyah.

Menurutnya, pelaku UMKM terutama para peserta pelatihan BI sangat beruntung, karena bisa mendapatkan pelajaran dan pendampingan.

“Kalau (pelatihan ini) 25 tahun yang lalu, maka saya sangat berterimakasih pada Bank Indonesia karena sudah memberi pelajaran yang luar biasa membantu. Saya lihat juga ada studi banding, itu dulu tidak ada,” katanya.

Ia berharap kegiatan yang diselenggarakan BI NTB tersebut dapat menambah wawasan UMKM.

“Mudahan kegiatan ini bisa menjadikan bapak dan ibu UMKM yang mandiri dan terus berkembang semakin besar. Saya ingin katakan, jadi pengusaha harus jujur, tak boleh kacang lupa kulitnya,” paparnya.

Program Pengembangan Wirausaha Perempuan Bank Indonesia (WPBI) Provinsi NTB diinisiasi Bank Indonesia Perwakilan NTB untuk mendukung pengembangan kapasitas wirausaha perempuan di NTB menuju wirausaha unggulan.

Deputi Kepala Perwakilan BI NTB, Wahyu Ari Wibowo mengatakan, wirausaha perempuan NTB harus siap menghadapi persaingan global dan memanfaatkan segala peluang dan potensi yang ada.

“Kami harap dengan pelatihan ini, maka wirausaha perempuan dapat menjadi agent of change wirausaha di Provinsi NTB,” katanya.

Ia menjelaskan, program WPBI merupakan turunan dari program Bank Indonesia sebelumnya yaitu Wirausaha Unggulan Bank Indonesia (WUBI).

Program tersebut bertujuan memberikan pendampingan kepada wirausaha unggulan untuk menanamkan mindset menjadi wirausaha yang professional dan memiliki manajemen perusahaan yang baik. (TN-04)

Related Articles

Check Also

Close
Back to top button