Pariwisata

Pengrajin Ketak Batu Mekar Mengeluh, Asephi NTB Langsung Tanggap

Lombok Barat, Talikanews.com – Geliat pariwisata NTB pasca terjadinya gempa dahsyat yang mengguncang Lombok dan Sumbawa beberapa waktu lalu menunjukan progres yang cukup baik.

Meski demikian masih banyak persoalan pendukung pariwisata yang belum tersentuh secara maksimal. Salah satunya, pusat kerajinan yang belum bisa bangkit karena berkutat dengan persoalan klasik seperti minimnya modal, langkanya bahan baku dan promosi yang masih pasif.

Hal itu terlihat pada pengrajin Ketak di Dusun Nyiurbaye Desa Batu Mekar Kecamatan Lingsar Kabupaten Lombok Barat. Para pengrajin Ketak di tempat ini mengaku, sebelum terjadinya gempa banyak wisatawan yang datang dan membeli hasil kerajinan mereka.

Bahkan beberapa pengrajin telah mengeksport barangnya ke luar negeri. Namun mahalnya bahan baku serta modal yang kurang serta promosi yang masih pasif membuat usaha mereka menjadi stagnan. Terlebih sektor pariwisata saat ini belum pulih seratus persen. Wisatawan yang datang pun tidak sebanyak saat belum terjadinya gempa.

Murnah salah satu pengrajin dan juga ketua kelompok kerajinan ketak di Batu Mekar mengaku minim perhatian dari pemerintah. Merekapun menghadapi sendiri persoalan yang menghambat berkembangnya salah satu kerajinan khas Lombok tersebut.

“Jadi kami disini ibaratnya berjuang sendiri, bahan baku yang mahal dan kadang langka, belum lagi dengan modal yang sulit kami dapatkan, bagaimana mau promosi sementara kami tidak mendapatkan akses untuk mempromosikan hasil kerajinan kami, perhatian pemerintah sangat minim terhadap kami disini,” ujarnya.

Merekapun berharap adanya bantuan ataupun perhatian pemerintah baik dari sisi permodalan maupun promosi.
Terkait keluhan itu, Ketua Asephi NTB Baiq Diyah Ratu Ganefi yang mengunjungi pusat kerajinan ketak di dusun Nyiurbaye Desa Batu Mekar ini menjelaskan masalah klasik yang di hadapi pengrajin ketak di wilayah ini memang ketersediaan bahan baku, permodalan dan pangsa pasar.

Baiq Diyah juga berharap adanya perhatian dari pemerintah untuk membantu persoalan yang di hadapi pengrajin ketak di wilayah Batu Mekar tersebut.

“Seharusnya Pemerintah Kabupaten melalui SKPD nya melihat potensi-potensi seperti ini, misalnya saja yang utama adalah membentuk Koperasi untuk pengadaan bahan baku kemudian bekerja sama dengan perbankan untuk modal kemudian yang terpenting adalah ketika barang ini sudah banyak produksi harus ada orang, Badan, Dinas yang mempromosikan sehingga usaha ini bisa berjalan,” ujarnya.

Asephi NTB sendiri lanjut Baiq Diyah, akan membantu mempromosikan hasil kerajinan Ketak Batu Mekar, bahkan sampai ke luar negeri. Selain itu Asephi NTB juga akan memberikan pendampingan dan pelatihan manajemen sehingga hasil kerajinan lebih bervariatif dan memiliki kualitas tinggi.

“Mereka juga harus diberikan pelatihan lebih detil lebih rapi dan lebih beraneka modelnya sehingga hasilnya bisa langsung kita manfaatkan untuk eksport. Insya Allah kalau kualitasnya bagus nanti melalui Asephi (asosiasi eksportir produsen handicraft Indonesia) NTB akan kita bantu ekspor keluar negeri,” pungkasnya.(TN-04)

Tags

Related Articles

Back to top button