Pariwisata

BPPD NTB Tagih Janji Kemenpar Untuk Recovery Pariwisata Lombok-Sumbawa

Foto: Ketua BPPD NTB H. Fauzan Zakaria

Mataram, Talikanews.com – Janji Menteri Pariwisata Arief Yahya untuk recovery Pariwisata NTB pasca dilanda bencana gempa dengan gelontorkan dana sebesar Rp 15 Miliar di tagih Badan Promosi Pariwisata Daerah (BPPD) NTB.

“Janji itu dilontarkan Menteri Pariwisata berkunjung ke Gili Terawangan beberapa waktu lalu untuk periode pertama, tapi sampai hari ini belum maksimal terealisasi,” ungkap Ketua BPPD NTB, H Fauzan Zakaria, Minggu (21/10).

Dia mengatakan, pihaknya bersama Dinas Pariwisata NTB dan stake holder pariwisata lainnya telah menyusun program tahap awal dengan nilai Rp 5 Miliar. Pendanaan untuk program yang berupa Fam Trip, road show, sales mision dan table top telah terakomodir dan kegiatan tersebut terjadwal.
Namun untuk program lanjutan dalam rangka merecovery pariwisata NTB khususnya Lombok sampai hari ini belum di bicarakan.

Untuk di ketahui pembahasan program di lakukan oleh tim crisis center yang terdiri dari perwakilan Kemenpar, BPPD NTB, Dinas Pariwisata NTB serta stake holder pariwisata lainnya. Adapun Dispar dan BPPD serta stake holder lainnya harus menunggu undangan untuk pembahasan program lanjutan lainnya.

Fauzan meminta agar Kemenpar segera mengundang pihak-pihak di daerah untuk membahas program tersebut. Seperti di ketahui masih tersisa anggaran 15 Milyar rupiah dari total 20 milyar anggaran untuk recovery pariwisata yang bisa di cairkan melalui program. Penyusunan program tersebut harus melalui rapat yang di inisiasi oleh Kemenpar.

“Jadi bagaimana kita bisa menyusun program kalau kita tidak di undang, mekanisme pencairan anggaran recovery ini melalui program, untuk menyusun program ini Kemenpar mengundang, Dispar, BPPD NTB serta stake holder lainnya, tetapi sampai saat ini belum ada undangan untuk penyusunan program tersebut,” ujarnya.

Fauzan berharap pihak Kemenpar segera mengajak daerah untuk membahas program recovery pariwisata. Ia bahkan berharap proses recovery pariwisata di Lombok berjalan lebih cepat sebelum berakhirnya tahun 2018.(TN-04)

Tags

Related Articles

Back to top button